Yamato Grace Regional Siapkan Kenormalan Baru di Jateng, Ganjar Minta Kepala Daerah Tidak Buru-buru Membuka Wilayahnya

Siapkan Kenormalan Baru di Jateng, Ganjar Minta Kepala Daerah Tidak Buru-buru Membuka Wilayahnya

| | 0 Comments | 3:22 am

Menyiapkan kenormalan baru, Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo mengeluarkan Ingub (Instruksi Gubernur) kepada kepala daerah di provinsinya. Ingub tersebut dibuat untuk menyelaraskan aturan bagi kepala daerah yang ingin membuka kembali objek wisata atau perdagangan di daerahnya. Ada beberapa syarat dalam Ingub yang harus dipatuhi, bila kepala daerah akan membuka kenormalan baru di daerahnya.

"Di Ingub ini saya minta, dalam hal nanti akan terjadi persiapan menuju pembukaan objek wisata maupun perdagangan kalau mau dibuka full." Ingub yang diberikan Ganjar, menjadi pedoman apakah kepala daerah sanggup mengambil keputusan untuk mempersiapkan kenormalan baru. Ganjar mengatakan, ada beberapa daerah yang sudah mulai aktif berbicara akan membuka kembali daerahnya.

Satu di antaranya Kabupaten Karanganyar, menurut Ganjar, daerah tempat kelahirannya itu sudah mulai terkontrol. "Sekarang sudah mulai siap siap menata contohnya Kabupaten Karanganyar," lanjut Ganjar. Ganjar menjelaskan, untuk membuka kembali suatu daerah, maka penting untuk memperhatikan tingkat kenaikan dan penurunan kurva kasus Covid 19.

Terlebih, ia menegaskan kepala daerah harus benar benar memahami sebaran kasus corona di wilayahnya. "Jadi kepala daerah harus tahu persis di tempat saya siapa yang sakit, ada dimana, tracingnya seperti apa." "Maka ini aman, dilokalisir atau dikelompokokan kemudian kita pantau," tuturnya.

Selain Karanganyar, Ganjar juga menyebut Kabupaten Banyumas telah baik dalam mengontrol kasus corona. Ganjar menyarankan agar kepala daerah sering turun ke lapangan saat mengontrol wilayahnya. "Dengan cara mengontrol seperti itu, masyarakat menjadi mengerti dan teredukasi dengan baik maka siap (membuka kenormalan baru, red)," kata Ganjar.

Kendati demikian, Ganjar meminta agar kepala daerah tidak tergesa gesa membuka wilayahnya. Ia mencontohkan seperti kasus yang dialami Kabupaten Kebumen. "Kebumen baru sekali, kemarin cukur gundul terus lapor saya sudah nol kasus."

"Saya bilang nanti dulu, satu anda melakukan tes rapid massal tidak, dua anda tidak menutup jalan, artinya orang yang berseliweran lewat Kebumen itu masih ada." "Benar kejadian muncul (kasus baru, red), padahal sudah cukur gundul sudah sujud syukur maka rakyat melihatnya sudah aman hingga tempat wisata tidak terkontrol, ada warga lapor saya jadi saya minta ditutup lagi," tuturnya. Lebih lanjut, Ganjar mengaku telah memberikan peta sebaran daerah daerah dengan situasi lingkungan yang bisa dikendalikan.

Namun, ada beberapa catatan, misalnya daerah daerah dengan kurva kasus Covid 19 stabil karena tidak melakukan tes massal. "Saya kasih catatan, Kabupaten Kendal ini kok stabil terus yah, padahal dari Temanggung ini keluar masuk, dari Semarang juga keluar masuk." "Ini kita curiga, maka kemarin tim ahli menyampaikan satu kawasan saja (yang dikendalikan, red)," tegasnya.

Oleh karena itu, Ganjar menyebut curiga itu perlu agar hasilnya bisa dibuktikan dengan tes massal.

Related Post